Petinggi Yamaha Bantah Cuhatan Vinales!!!

by

Dua pekan lalu, Maverick Vinales menyudahi paceklik kemenangan Yamaha di lintasan MotoGP. Vinales berhasil menjadi yang terdepan, dalam balapan MotoGP Australia.

Sebelum podium pertama di Australia, Yamaha terakhir kali berada di puncak kemenang, yakni pada MotoGP Belanda 2017 lewat Valentino Rossi.

Usai kemenangan tersebut, Vinales langsung berkomentar, jika hasil baik Yamaha di MotoGP Australia, lantaran masukan dari dirinya. “Seharusnya dari dulu mendengarkan masukannya agar bisa juara,” ucap Vinales kala itu.

Pernyataan Vinales tersebut rupanya membuat petinggi tim sedikit “gerah”. Managing Director Yamaha Motor Racing, Lin Jarvis, tidak sependapat dengan komentar Maverick Vinales.

Dilansir Crash.net, Jarvis menyatakan, tidak hanya Vinales masukan dari Valentino Rossi juga akan tetap dipertimbangkan oleh Yamaha. “Saya tak terlalu setuju dengan komentar Maverick,” kata Jarvis.

“Jelas ada beberapa hal yang ia cari dan ada juga yang membuatnya frustrasi. Tapi Vale (Valentino Rossi) mungkin akan mengatakan hal yang sama. Jadi saya rasa ini tak spesifik masalah Maverick saja. Saya rasa ini masalah Maverick dan Vale,” ujar Jarvis.

Pria asal Inggris ini bahkan menyatakan bahwa kedua ridernya mengeluhkan hal yang sama. “Keduanya berkata, ‘Mengapa kalian tak mendengarkanku? Mengapa Yamaha sebagai pabrikan tak bisa memberi yang kumau?’ Jadi menurut saya masalah mereka sama. Ini cukup mudah,” ujar Jarvis menambahkan.

Jarvis juga menegaskan, pihaknya tidak akan mengembangkan mesin yang berbeda pada musim depan. Menurutnya, baik Vinales maupun Rossi akan mendapatkan spesifikasi mesin yang sama, tapi boleh memodifikasi lainnya demi menyesuaikan gaya balap mereka.

“Jelas kami akan berakhir dengan hal yang sama. Satu hal yang sama adalah speksifikasi mesin. Ini hal yang tak bisa kami ubah, karena kami hanya bisa pilih satu. Jadi sangat penting untuk memilih speksifikasi yang tepat untuk memulai musim depan. Selain hal ini, kurang lebih bisa disesuaikan, dimodifikasi, diubah, dipersonalisasi,” tuturnya.

“Di antara kedua motor mereka, sudah ada beberapa perbedaan. Intinya tetap sama, namun ada beberapa perbedaan. Jadi saya rasa kurang tepat untuk menyatakan bahwa kami tak mendengarkan Maverick. Tidak benar sama sekali. Kami mendengarkan keduanya, tapi keduanya sama-sama frustrasi,” kata Jarvis.

Sumber : Gocekan

Loading...